Home » , , , , , , » Mending Nyicil atau Ngontrak Aset? Oleh Coach Aditya Nugroho

Mending Nyicil atau Ngontrak Aset? Oleh Coach Aditya Nugroho

Mending Nyicil Aset atau Ngontrak?
Ini pertanyaan yg sering ditanyakan. Mending beli mobil atau sewa? Mending nyewa Ruko atau dicicil tapi jadi hak milik? Mending pake mesin ketik atau nyicil laptop 😂😂😂. Beda bahasan ini mah. Hahaha

Beli aset? Asiiikkk. Pake KPR? No..no..no.. Pake leasing? No..no..no... Setau saya segala sesuatu yang terdapat kelebihan dalam pengembalian nya, maka masuk kategori riba. Ayatnya...
nyicil atau sewa aset, nyicil atau sewa toko, lebih baik nyicil atau sewa ruko, sewa ruko, nyicil ruku, kpr aset,  jual beli aset, bisnis online, bisnis berkah, akademi pengusaha, aditya nugroho, coach aditya nugroho, coaching aditya nugroho, coaching akademi pengusaha, bisnis naik kelas, coaching bisnis
Kebanyakan bisnis memang memerlukan sebuah tempat untuk menjalankan operasionalnya. Walau bisnis online sekalipun, yg ada aktivitas produksi, atau stok barang biasanya butuh tempat. Makin besar aktivitas produksi dan jumlah stok yg dimiliki akan semakin besar tempat yg dibutuhkan. Masalah pemasaran nya dg online, ya terserah aja sih.
Kalau memang sudah begini, baiknya kita sewa atau beli? Untuk "pemain" properti yang ngerti hukum sunset dan sunrise properti dalam rentang waktu eksekusi dan lokasinya, akan sangat menarik untuk dibeli. Itu pun, bukan untuk dimiliki. Karena pemain properti sadar, bahwa mereka mencintai transaksi nya bukan propertinya.
Kecintaan pada aset bisa berbahaya. Selain cinta dunia, cinta pada aset akan mengakibatkan kita salah langkah dlm pengambilan keputusan, yg bercampur dengan emosi. Orang klo udh terlanjur cinta, yowes. Susah mau di apa in juga. Makanya jangan heran dengar cerita orang klo udh kesengsem rela mati demi nyai... Eeeaaa...
Kalau anda bukan pemain properti, lupakan. Klo ada seorang businessman, sewa aja. "Mas apa gak sayang, klo kita nyewa, besar sewa nya akan sama dengan angsuran klo kita beli properti untuk tempat bisnis kita?"
"Enggak!" hahaha
Akan lebih sayang, ketika ternyata yg kita beli adalah lokasi yang berpotensi rame tapi sampe puluhan purnama kita tinggal disitu, masih saja potensi. Belom rame juga 😂. Sementara tmpt lain ada yg sudah jadi rame, karena memang gak terpaku pd satu lokasi tertentu. Akan lebih sayang, ketika kita sudah lunas properti nya, trus susah dijualnya.
Di jakarta, beberapa titik, properti sudah dijual dengan harga yg tidak masuk akal. Terlalu tinggi. Bahkan untuk sewa pun, muahal beuddd. Sy pernah nanya Ruko kecil, di daerah Cinere.
"Sewa tahunannya Brapa mba?" tanya saya
"450juta pak setahun"

😱😱😱😱
Tut...tut...tut...
Lgsg telp mati, wkwkwk

Itu yg punya Ruko udh nyerah untuk dijual. Akhirnya disewain. Untuk nutupin angsuran nya sebagian, dia harus menghitung dg angka yg mungkin skitar 30-50% meng-cover. Tp klo sewa segitu, mending cari lokasi lain 😂. Kerja siang malam cuma buat si pemilik properti klo segitu mah.
Salah dalam pemilihan lokasi, klo sewa, paling mentok kita sakit hati setahun. Tapi klo beli, salah pilih lokasi, sakit hati selamanya 😆😆😆
Sudah lah. Untuk bisnis, sewa aja. Gausah gagah-gagahan dg beli dan pengen menunjukan ke org lain. Tp klo emang beneran butuh bgt, ya silakan aja sih. Ga ada juga paksaan harus nurutin saya. Yg jelas, pastikan bahwa income mu cukup untuk mengangsur. Cari developer yg bisa dibayar cash bertahap, sehingga menghindarkan diri dari riba.
Mending bisa cash bertahap dan berkah, ketimbang kita KPR dan gak berkah. Ya gak? Ya gak? Klo suatu saat bisnis nya bagus, ada di peak performance, jual deh. Asiiikkkk.. Wah ini mah udh permainan kelas atas. Sambil belajar ke arah sana kita yah.
Cari lokasi yg baik. Sesuaikan dg niche jualan. Kompromikan dengan budget. Pastikan uang masuk di bisnis kita udh lumayan, blocking alokasi untuk bayar sewa sesuai kemampuan sebenarnya. Gausah bohong-bohongan pake goreng rekening. Gak berkah hasilnya. Ujungnya macet malah disatronin debt collector. Ga fokus di bisnis, malah bisnis tambah hancur dan bangkrut. Jangan lupa Bayar PBB nya. Alokasikan untuk perbaikan genteng bocor, pompa mati, cuci toren, cat ulang setiap tahun, perawatan coakan semen dll.
Agar bisnis kita makin melesat dan meluas. Makin menua dan makin menguat.

Akademi Pengusaha

0 komentar:

Posting Komentar