Home » » CARA MENYIKAPI KOMPETITOR DARI MAS ALFHA

CARA MENYIKAPI KOMPETITOR DARI MAS ALFHA

Resume ngobis bareng mas alfa gemilang
Oleh : PK jateng
Kreatif dalam menghadapi kompetitor itu adalah kewajiban loh lur..
Karena jika kita belum siap buat bersaing, kesempatan kita untuk gagal bakal lebih banyak.
Ibarat kata, karena ada kompetitor maka muncullah ide kreatif untuk bisa survive.
Yang harus di ingat pertama adalah bagaimana kita memandang kompetitor, karena sebenarnya kompetitor bukanlah musuh yang harus kita basmi.
Tapi mereka adalah:

1. Penyemangat
Kenapa, karena ketika ada kompetitor, kita jadi punya pemicu untuk terus berpikir dan berusaha dalam berbisnis, nggak sekedar jualan dan sibuk akan masalah diri doang. Itu saya alami ketika dulu mencoba bisnis buka cafe di semarang. Karena kekurang pengetahuannya, dulu saya g bgitu memperhatikan kompetitor, jadi motivasi sya di bisnis pun kagak ada, dan akhirnya dg gampangnya usaha terswbut gagal

2. Acuan
Tidak ada yg salah belajar dr pengalaman para kompetitor, justru itu hal dasar yg bsa kita lakuin, disaat kita g mudeng ilmu penentuan harga, kita bisa amati harga yg ada pda kompetitor, nah dr situ kita bsa naikkan atau turunkan tergantung dg pembeda dan produk kita, itu jg yg dulu awal aq lakuin di usaha carica 😁,

3. Pengingat kita, bukan apa apa
Dengan melihat kompetitor, kita jadi lebih bisa merefleksi diri kita, bahasa gaulnya "aq mah apa atuh", ini bisa kita lihat misal di ajang kompetisi bisnis semacam WMM, ato wismilak entrepreneur ato sjenisnya. Ketika kita melihat saingan kita yg masih muda muda, tp mereka bsa sukses, kita pasti akan lebih mawas diri. Bahwa perjuangan kita belum apa apa

4. Sumber kreatif
Dr bukan apa apa dibandingin kompetitor itulah akhirnya muncul kreativitas dr dalem buat ningkatin kinerja bisnis kita
Itu sdikit cara pandang tntg kompetitor,
Buat jadi juara, Terapin dalam mindset kita bahwa kompetitor itu bukan musuh yg ditakutin nggih lur.
Nah trus bagaimana agar kita bsa lebih kreatif dlm berbisnis?
Ada beberapa cara yg aq rangkum

1. Belajar dr kompetitor, intinya td dah ada yah diatas

2. Belajar dr industri lain,
Nah ini salah satu trik aq buat ngelawan kompetitor
Disaat kita udah jenuh dan susah dapet ide kreatif dr kompetitor yg sejenis, maka kita bsa belajar dr para pengusaha lain yg dah jalan.
Pernah ketika ktmu sales eskrim walls, sempet aq introgasi tentang strategi pemasaran mereka shingga bsa brkembang dg bgitu hebatnya
Prnah juga kenal sama marketing pabrik kue happy time, saking penasarannya dg perusahaan mereka, orangnya smpe tak suruh nginep di rumah q, dan aq introgasi smpai pagi loh..
Besok kayae kudu nyulik marketing motor  yamaha nih

3. Dari membaca buku
Buat yg ini, aq punya sdikit hobi untuk nyari buku2 tentang pengembangan diri, marketing, dan biografi org2 sukses,. Walau sering kali ketika ditanya orang tntg isi suatu buku, aq bahkan sampai lupa sama sekali isinya. 😁😁

4. Ikut seminar
Nah bagaimana kalau kita g suka baca buku, atau blm smpet,, ya dg ikut seminar ini, ibarat kata, kita g perlu baca berpuluh2 buku, tp semua dah terangkum di situ dan disampaiin oleh pembicara dg gaya bahasa yg cantik (kalau pas kebetulan pembicaranya cantik)

5. Berpetualang
Berpikir kreatif identik dengan berpikir tidak normal dan biasa, cra lain dilakuin agar bsa itu adalah dg melakukan perjalanan yg g biasa, mbolang jg perlu agar bsa berpikir out of the book
Inget, bumi ini banyak orang biasa, tp bumi ini dikuasai oleh orang2 yang tidak biasa
Kreatif itu penting, apalagi buat kita yg hidup di dunia entrepreneurship yg penuh dengan kompetitor
Oh ya sdkit crta tntg pengalaman kreatif dlm berbisnis yg prnah tak lakuin
Sbagai gambaran, di wonosobo ada 150 merk carica lebih di pasaran. Dan carica gemilang bisa dibilang adalah new comers di usaha ini
Tp alhamdulillah skrg di wonosobo carica gemilang menjadi produk paling laris se wonosobo.😄
Walau kalau dihitung kapasitas produksi belum terbanyak, karena ada kompetitor lain yg punya agen2 di luar kota yang lebih dulu lahir..
Jadi kita disini sebagai anak2 muda punya potensi yg bagus tentang bisnis loh,Tenang, kompetitor kita juga makan nasi ko [truncated by WhatsApp]

0 komentar:

Posting Komentar